April 2, 2012

Perkembangan Tari - Tarian Nusantara Indonesia


Perkembangan Tari Nusantara
Dalam catatan sejarah, bangsa-bangsa dari India, Arab, Cina, dan Barat (dataran Eropa) memiliki pengaruh terhadap tumbuh kembangnya seni budaya, khususnya seni tari di Indonesia. Sentuhan pengaruh budaya bangsa lain menjadi sangat meng-"Indonesia" ketika paduannya lahir dari ide kreatif para seniman bangsa ini. Dengan demikian, tidak terlihat lagi ciri budaya asing yang kita tangkap secara jelas dari bentuknya yang dikenal sekarang.
Perubahan bentuk sajian hingga ke hal terkecil seperti pada perubahan gerak secara koreografi terjadi karena dibutuhkan kemasan yang menarik untuk sebuah pentas seni menjadi sebuah tontonan yang menghibur dan penataan artistik untuk mencapai nilai estetik. Jika sebuah tarian berlangsung selama satu jam disajikan utuh, dipastikan penonton akan berangsurangsur meninggalkan tempat duduknya karena menjemukan. Hal itu bertolak belakang dengan faktor kebutuhan pada tarian yang berfungsi sebagai media upacara atau hiburan. Hal tersebut memungkinkan terjadi karena tari upacara ataupun tari hiburan seringkali melakukan gerakan secara berulangulang dan tidak mendapat penataan secara artistik. Dengan struktur koreografi semacam itu, diperlukan sedikit pemotongan durasi waktu pertunjukan. Apabila hal itu dilakukan, otomatis ada sebagian yang hilang. Cara menghilangkannya dilakukan pada bagian yang berulang-ulang tadi. Jika terdapat 8 kali gerakan, diambil 4 saja dari gerakan berulang. Kemudian, pemilihan busana tari pertunjukan. Pada umumnya, busana tidak seutuhnya diambil dari bentuk yang asli dan biasa dikenakan pada tari upacara maupun tari hiburan. Selain karena faktor seadanya, juga aslinya busana tari tersebut sangat sederhana. Hal itu tidak menimbulkan efek gemerlap atau ketika disorot cahaya lampu (lihgting of stage) warna jadi tidak menonjol. Dengan demikian, warna dibuat seharmonis mungkin dengan pilihan bahan yang menimbulkan efek jika diberi lighting. Lihat saja busana Tari Ronggeng Gunung (Ciamis, Jawa Barat) dewasa ini, busananya lebih mirip busana Jaipongan (tari pertunjukan dari Jawa Barat) daripada busana aslinya.

Ronggeng gunung adalah sebuah tarian khas yang terdapat di Ciamis, Jawa Barat. Tarian tersebut memiliki kesamaan dengan karakter renggong secara umum. Bentuk kesenian tradisional tersebut biasanya ditampilkan oleh seseorang atau lebih penari dan biasanya diiringi dengan gamelan atau nyanyian (kawih).
Sumber: www.images.aligufron.multyply.com

1. Perubahan Sosio Kultural
Dengan berubahnya kebiasaan manusia yang dipengaruhi kebutuhan hidup dan cara berpikir, maka perubahan itulah yang melatarbelakangi perubahan sebuah sajian tari menuju arah yang berbeda. Hal itu dapat berubah karena faktor internal dan faktor eksternal. Ada yang berubah ke arah berkembangnya jenisjenis tari. Ada yang berubah ke arah stagnasi kreativitas karena masuknya unsur teknologi modern yang terlalu dominan. Hal itu bergantung pada latar belakang dan lingkungan masyarakat tempat tumbuhnya tari tersebut.
Ketika suatu masyarakat mengalami perubahan sosial sehingga norma dan gaya hidup berubah, maka seni budaya yang menjadi bagian sehari-hari manusia dalam sebuah komunitas tidak lagi menjadi kesepakatan bersama di dalam komunitas itu.
a. Perubahan Fungsi karena Faktor Eksternal
Faktor eksternal menjadi salah satu penyebab perubahan sebuah karya seni tari tradisonal. Pengaruh eksternal berarti pengaruh yang datang dari luar diri manusia dan juga pengaruh dari luar komunitas yang telah menyepakati sebuah seni budaya tadi. Akulturasi sering disebut sebagai salah satu bentuk perubahan itu. Ketika seni tari tradisional kurang diminati, berbagai upaya dilakukan agar bangsa ini mau berpaling pada seni tradisional. Oleh karena itu, dibuatlah kreasi tari yang mengolaborasikan gerak adopsi dari negeri Barat ke dalam tari tradisional. Sekitar tahun 80-an, Tari "Break Dance" atau Tari Kejang merambah bilik kawula muda dengan menjadi tari yang paling trend saat itu. Tarian tersebut dipelajari dan terdapat di setiap penjuru kota, hingga ke pelosok desa.
Demam Tari Kejang dimanfaatkan untuk mendongkrak Tari Tradisional Jaipongan (dari Jawa Barat) dengan mengolaborasikannya menjadi "Tari Brikpong". Gerakan Break Dance disisipkan pada serangkaian gerak jaipongan, tetapi dengan tabuhan gendang khas gendang Sunda. Itulah contoh akulturasi yang tidak terasa menyusup ke dalam jiwa pemuda Indonesia. Seiring dengan berjalannya waktu, sesuatu yang bukan ciri khas dan kepribadian sendiri, perlahan pudar dan hilang. Akan tetapi seni budaya yang benarbenar refleksi kehidupan masyarakat, tidak akan lekas punah. Kita adalah aset dalam lestari atau tidaknya seni tradisional tersebut.
Pernahkah Anda menonton "Lomba Penari Indonesia" pada salah satu stasiun televisi swasta? Fenomena festival tari menjadi ajang aktualisasi diri yang positif. Kemampuan menari dengan teknik tari yang baik dapat dicapai dengan kondisi tubuh kita yang memadai bagi standar seorang penari. Kelenturan, keseimbangan, fleksibilitas tubuh, kekuatan kaki, fisik yang sehat dan prima serta penampilan yang menarik menjadi faktor penentu lolosnya calon sang penari Indonesia. Sekarang, orang menari tidak lagi sekedar hobi atau mengisi waktu luang, tetapi menjadi sebuah profesi, bahkan prestise jika mampu menjadi yang terbaik bagi sebagian orang.
Perubahan kedudukan tari serta fungsinya terjadi karena era globalisasi menciptakan persaingan hidup sehingga pekerjaan sulit didapat. Dahulu, menari sekadar menghibur hati. Menonton pertunjukan tari juga banyak sekadar berapresiasi untuk menghibur hati dan menambah wawasan bagi penonton "terbatas". Namun sekarang, kedudukan tari dan penghargaan orang terhadap pertunjukan tari lebih maju dan tinggi. Ukurannya tidak selalu dalam bentuk material, tetapi yang jelas terlihat dan dirasakan oleh seniman alami ataupun seniman hasil pematangan disiplin ilmu seni. Karena dengan semakin terpenuhinya kebutuhan primer, dengan rileks kita dapat mengejar kesenangan batin sebagai pemenuhan kebutuhan sekunder.
Ketika masyarakat menganggap sesuatu yang baru sebagai sebuah kemajuan atau modern, serbuan budaya asing menjadi penting untuk membaur dengan budaya negeri sendiri. Pembauran tersebut dianggap sebagai sebuah kreasi baru sepanjang waktu. Namun, ketika datang hal yang lain, kreasi baru menjadi sesuatu yang lama dan menjadi sebuah tradisi. Dahulu Jaipongan dianggap sebagai sebuah karya baru yang malah mendapat berbagai macam kritik tajam dari para pengamat dan praktisi seni tari. Kemudian, tarian dari Jawa Barat ini menjadi ”booming” dan digemari masyarakat secara luas. Semua orang berbondong-bondong ingin mempelajari tarian ini dan hampir pada setiap acara seni hiburan di daerah dan kota mengundang dan menampilkan Tari Jaipongan. Kini, tari ini menjadi sebuah kreasi yang lama, meski bentuk kreativitas dan gaya masih berkembang dan digemari masyarakat secara luas.
1) Pengaruh gerak tari dari bangsa lain
Sikap jemari tangan ngruji, nyempurit, dan ngiting terdapat pada tari Jawa gaya Yogyakarta dan Solo. Sikap ini merupakan pengaruh sikap tangan paham India. Ketiganya mengandung arti yang berbeda pada kitab seni tari India, Natya Sastra, karya Baratha Muni. Pengaruh ini sejalan dengan proses perkembangan budaya menjadi larut dalam kultur masyarakat setempat. Sebagai contoh kecil pembauran terdapat pada bentuk gerak tari yang satu sama lain menyerupai, tetapi dengan nama yang berbeda. Pada tari gaya Yogyakarta, gerak seperti ngruji yang dipakai untuk bentuk gerak tangan dipakai untuk salah satu gerak tari Bali, sedangkan bentuk gerak yang sama dipakai istilah ngruyung untuk gaya Solo, di Sunda digunakan istilah nanggre. Pada ajaran yang bersumber dari Natya Sastra, istilah mudra pataka atau ngruji, atau ngruyung, mengandung arti sebagai berikut:
a) hutan,
b) sungai atau laut,
c) kuda,
d) waktu malam,
e) bulan purnama,
f) hari hujan,
g) sinar matahari,
h) bulan atau tahun.

Pada umumnya, pemakaian sikap tangan mudra mengutamakan segi estetisnya dibanding ekspresi secara simbolis. Dengan kata lain, meski bentuk gerak sama dengan simbol ajaran Hindu di India, tetapi gerakan yang dilakukan tidak mengandung arti tertentu bagi kita. Gerakan dipakai dan ditempatkan dalam koreografi dengan alasan hanya karena bentuknya yang dinilai indah.
Setelah melewati fase feodalisme, kondisi sosial ekonomi di Indonesia membaik dan perkembangan seni tari tradisional mendapat tempat yang "membaik" pula. Masyarakat tidak lagi ragu untuk berkreasi menuangkan ide dan karya yang inovatif setelah dibelenggu oleh status sosial yang menganggap bahwa pribumi (inlander) bodoh. Sebelumnya, tari hanya diperuntukkan bagi kaum bangsawan dan para pejabat kolonial sebagai sebuah hiburan yang memuaskan para pengeruk kekayaan dan ajang pamer kekuasaan.
Pada saat bangsa terlepas dari kolonialisme, dunia seni tari tradisional merebak bak jamur di musim semi. Setiap daerah memiliki sanggar-sanggar tari yang dipenuhi para peminat. Berpuluh-puluh tarian–bahkan ratusan–dipelajari dan diperkenalkan serta masuk ke kalangan pejabat sebagai hiburan atau tari persembahan. Hal ini menimbulkan gairah bagi para koreografer untuk semakin menambah kekayaan seni tari Indonesia. Diantaranya, dengan menyelenggarakan festival tari daerah atau kursus tari bagi semua kalangan.
2) Pengaruh terhadap Busana Tari Indonesia
Selain dikenal dari bentuk gerak, masuknya budaya luar ke dalam tari tradisi kita adalah dengan busana tarian dan iringannya. Contohnya, pemakaian kuku yang runcing indah pada Tari Sriwijaya dari Palembang. Pemakai kuku aluminium itu mirip dengan yang dipergunakan oleh para penari Birma atau Thailand. Demikian juga busana Tari Lenso dari Maluku, seperti pakaian sehari-hari bangsa asing pada zaman dahulu. Kini pakaian seperti itu sudah menjadi pakaian sehari-hari bangsa Indonesia sehingga tidak terasa lagi sebagai pakaian yang asing dan berbeda. Perhatikan gambar beberapa busana Tari Nusantara berikut, baik tari tunggal maupun kelompok.
3) Pergeseran Nilai
Dari masa ke masa, tari mengalami pergeseran nilai dan perubahan bentuk. Hal itu disebabkan beberapa faktor, seperti berubahnya fungsi, pemenuhan kebutuhan pentas hiburan atau tontonan, dan perubahan sosial dalam kehidupan masyarakat. Pergeseran nilai pada tari terjadi akibat berubahnya fungsi tari.
Zaman dahulu fungsi tari upacara memang ditujukan untuk komunikasi religius manusia dengan Sang Khalik Yang Maha Berkuasa. Ketika tari-tarian upacara diangkat menjadi sebuah tari tontonan, maka iklim mistis religius dan kesakralannya menjadi hilang. Dengan demikian, tidak ada lagi aturan baku yang menjadi persyaratan sebuah tari upacara. Misalnya, Tari Tor Tor dari Batak Toba. Dalam setiap gerakan tangan mengandung arti tertentu, seperti berikut.
a) Empat Posisi tangan Manea Nea: meminta berkat, turut menanggung beban
b) Memasu–masu: memberi berkat
c) Mangido tua: meminta atau menerima berkat
d) Manomba: menyembah, meminta berkat
Ketika gerak ini dilakukan di atas panggung dalam sebuah pentas seni untuk menyambut dan menghibur tamu, makna dari empat posisi tangan itu menjadi hilang dan bergeser menjadi sebuah tarian yang penuh dengan sajian estetis semata.

b. Perubahan Fungsi karena Faktor Internal
Faktor internal muncul dari jiwa, pemikiran, dan sikap seorang seniman. Dengan berbagai pengalaman dalam mengarungi hidup, menimba ilmu, merambah pengalaman berkesenian, dan berbagi disiplin ilmu, kekayaan batin seseorang terpantul dalam karya seni yang digelutinya, terlahir dengan bentuk, gaya, dan nuansa baru. Misalnya, dalam cara penataan sebuah tarian, desain, maupun bentuk sajian tari. Gagasan kreativitas sebuah karya seni tari benar-benar lahir dari batin terdalam seniman, untuk mewujudkan idealisme karyanya sebagai bentuk jati diri. Hal itu sah saja dilakukan menurut aturan umum sebuah prinsip kreativitas seni. Sekarang ini, berbagai tari pertunjukan bermunculan karena faktor eksternal dan internal tadi.

Apa Komentar anda tentang materi di Atas...

Artikel yang berkaitan :

Comments
0 Comments

0 comments: