February 6, 2012

Contoh Penerapan SIG (Sistem Informasi Geografis)


Contoh Penerapan SIG (Sistem Informasi Geografis)
Seperti telah kamu ketahui, banyak sekali peranan SIG dalam pengambilan keputusan terutama dalam perencanaan pembangunan. Bahkan bisa dikatakan SIG tidak hanya penting bagi pakar geografi, namun juga pakar perencana pembangunan dan penata ruang. Penataan keruangan dengan SIG tidak hanya melihat segi fisik lahan, namun akan melibatkan segi sosial, ekonomi, dan kependudukan. Misalnya studi perkembangan kota. Menggunakan SIG bisa dipadukan antara kondisi fisik lahan dengan kondisi sosial dan kependudukan yang dimiliki wilayah tersebut. Sehingga bisa diperoleh kesimpulan hubungan faktor-faktor yang memengaruhi perkembangan kota.

Beberapa contoh manfaat penerapan SIG dapat kamu cermati dalam contoh-contoh berikut.
a. Evaluasi dan Penentuan Jalur Transmisi Listrik Alternatif
Integrasi penginderaan jauh dan SIG dapat dimanfaatkan untuk evaluasi maupun pertimbangan perencanaan. Nah, salah satu contohnya dapat kamu pahami melalui diagram alir penelitian jalur transmisi listrik. Beberapa aspek kehidupan tentu saja akan memengaruhi keberadaan suatu jaringan transmisi listrik, antara lain aspek fisik lahan serta aspek ekonomi. Perencanaan pembangunan jalur transmisi listrik dilakukan dengan mempertimbangkan kesesuaian lahan secara fisik serta faktor ekonomi.

Faktor ekonomi yang dipertimbangkan dalam penentuan jalur transmisi listrik, yaitu aksesibilitas dan jarak terpendek antara dua gardu induk (stasiun pembangkit listrik). Faktor kondisi fisik lahan yang dipertimbangkan dalam perencanaan pembangunan jaringan transmisi listrik, yaitu kerentanan terhadap gerak massa batuan, erosi, daya dukung tanah, lereng, dan relief. Informasi karakteristik fisik lahan seperti yang telah disebutkan menjadi pertimbangan dalam penentuan lokasi jalur transmisi listrik karena faktor-faktor tersebut memberikan pengaruh terhadap pembangunan dan perawatan atau pemilihan jalur transmisi listrik yang telah ada.

Informasi fisik lahan yang digunakan dalam penelitian ini dapat diperoleh dengan memanfaatkan foto udara pankromatik hitam putih. Informasi yang dapat disadap secara langsung dari foto udara berupa informasi bentuk lahan yang dibantu dengan peta geologi. Dari satuan pemetaan berupa peta bentuk lahan, ditunjang dengan informasi pada peta tanah, digunakan untuk memperoleh informasi tentang kerentanan terhadap gerak massa batuan atau longsor, tingkat erosi, serta daya dukung tanah. Secara garis besar nilai dari faktor kerentanan gerak massa batuan, erosi, lereng dan relief, serta daya dukung tanah dapat memberikan gambaran tentang karakteristik medan yang memengaruhi kestabilan lereng dan kekuatannya untuk fondasi, sehingga faktorfaktor tersebut perlu diperhitungkan dalam pemilihan jalur transmisi. Informasi lereng dan relief diperoleh dari pengolahan peta topografi.

Faktor lereng dan relief juga memberikan gambaran tingkat kesulitan dalam pencapaian daerah lokasi di mana jalur akan didirikan, sehingga memberikan pengaruh terhadap kesulitan dalam pembangunannya serta perawatannya. Informasi lereng dan relief diperoleh dari pengolahan data kontur pada peta topografi. Selain faktor fisik lahan, dalam penentuan jalur transmisi listrik dipertimbangkan juga faktor ekonomi, yaitu faktor aksesibilitas dan juga jarak terdekat dari gardu induk. Informasi aksesibilitas diperoleh dari foto udara dengan interpretasi kenampakan jalan yang dapat dilalui kendaraan pengangkut seperti truk yang kemudian dilakukan pengolahan terhadap peta jaringan jalan yang telah dihasilkan. Faktor aksesibilitas dipertimbangkan dalam kaitannya dengan kemudahan dalam pengangkutan material dan peralatan saat pelaksanaan pembangunan dan pemeliharaan serta pengawasan pada saat telah beroperasi.

Data penggunaan lahan diperoleh dari interpretasi foto udara. Faktor penggunaan lahan dipertimbangkan terutama ditinjau dari segi keamanan di mana jalur yang ada akan memberikan pengaruh terhadap lingkungan sekitar. Demi faktor keamanan, lokasi jalur transmisi listrik cenderung menghindari permukiman dan menghindari situs-situs kuno demi menjaga kelestariannya. Penentuan jalur transmisi listrik dapat dilakukan dengan mengintegrasikan kedua aspek yang dipertimbangkan, yaitu aspek fisik lahan dan aspek ekonomi. Aspek fisik lahan yang terdiri atas peta lereng dan relief, peta bentuk lahan dengan atributnya berupa kerentanan lahan, disusun menjadi peta satuan lahan.

Dari satuan lahan yang terbentuk dilakukan analisis dengan menggunakan teknologi SIG, sehingga dapat mempermudah dalam proses pengolahan serta dalam analisis hasil keluaran data secara spasial. Dari pengolahan peta satuan lahan dihasilkan peta kesesuaian lahan untuk jalur transmisi listrik yang juga merupakan evaluasi terhadap jalur transmisi yang sudah ada. Pada peta kesesuaian lahan telah berbentuk area yang sesuai untuk jalur transmisi listrik yang selanjutnya dilakukan analisis lebih lanjut untuk mengolah informasi berupa poligon kesesuaian menjadi informasi garis yang tidak lain untuk menghasilkan jalur alternatif jaringan transmisi listrik. Analisis ini dilakukan dengan mempertimbangkan tingkat aksesibilitas, kelurusan pola kelas kesesuaian lahan yang tinggi. Dari hasil pola kelurusan tersebut ditarik garis, pada garis tersebut akan diletakkan menara transmisi dengan mempertimbangkan kelas kesesuaian lahan yang cukup tinggi, karena menara akan ditanam pada lahan.

Pertimbangan lain yaitu jarak terdekat dari gardu induk, jarak maksimum antarmenara, sudut maksimum perubahan arah saluran, dan ruang bebas SUTT dengan penekanan bebas dari permukiman/bangunan lain tanpa mempertimbangkan vegetasi, karena vegetasi diatasi dengan penebangan hingga ketinggian tertentu pada pemeliharaan harian. Hasil analisis ini berupa kenampakan garis yang menggambarkan jalur menara transmisi. Dari kenampakan garis yang telah dipilih dilakukan digitasi, sehingga kenampakan tersebut menjadi kenampakan garis yang menggambarkan jalur. Dari pengolahan ini akan dihasilkan beberapa jalur alternatif. Jalur transmisi listrik akan ditampilkan juga dalam profil (penampang melintang).

b. Pemanfaatan SIG untuk Menghitung Besarnya Kehilangan Tanah
Pernah mendengar istilah kehilangan tanah? Istilah ini digunakan untuk menyatakan besarnya tanah yang hilang sebagai dampak erosi. Ternyata kajian fisik lahan dengan penekanan untuk menghitung besarnya kehilangan tanah bisa dilakukan menggunakan SIG. Parameter yang digunakan dalam kajian ini melibatkan parameter yang digunakan untuk menganalisis kerawanan wilayah terhadap erosi.  Pembuatan peta kehilangan tanah memerlukan beberapa informasi tematik, yaitu data hujan, peta tanah skala tinjau, peta topografi, dan citra SPOT digital multispektral. Citra SPOT digital multispektral digunakan untuk memperoleh peta penutup lahan. Tentu saja hal ini dilakukan dengan pengolahan citra tersebut terlebih dahulu. Pengolahan tersebut mulai dari koreksi geometri dan radiometri untuk mendapatkan citra yang terkoreksi. Menggunakan citra ini dilakukan klasifikasi multispektral dan pengambilan sampel untuk menghasilkan peta penutup lahan. Kemudian peta penutup lahan ini diintegrasikan dengan data lapangan. Dengan menggunakan SIG, keduanya diintegrasikan untuk memperoleh peta penggunaan lahan, rotasi tanaman, dan faktor konservasi. Kemudian peta ini disebut faktor CP.

Selain itu, peta topografi juga digunakan dalam penelitian ini. SIG berperan dalam proses digitasi dan konversi data vektor ke raster. Peta topografi juga digunakan untuk koreksi geometri citra, agar letak kenampakan sesuai dengan kenyataannya di permukaan Bumi. Dari pengelolaan peta topografi digunakan untuk membuat DEM (model tiga dimensi). Dari DEM diturunkan menjadi informasi panjang dan kemiringan lereng yang disebut faktor LS. Peta tanah skala tinjau digunakan untuk membuat peta satuan medan. Peta satuan medan ini digunakan untuk pemilihan lokasi pengambilan sampel. Lokasi pengambilan sampel dipilih pada beberapa tempat yang memiliki karakteristik lahan yang berbeda. Data yang dikumpulkan berupa tanah, karakteristik lahan, serta rotasi tanaman dan praktik konservasi. Dari hasil pengumpulan data di lapangan, selanjutnya dilakukan analisis tanah di laboratorium untuk memperoleh nilai erodibilitas tanah. Erodibilitas merupakan kepekaan tanah terhadap erosi. Hasil analisis laboratorium kemudian dipadukan dengan peta satuan medan untuk menghasilkan peta erodibilitas tanah yang disebut faktor K.

Data hujan diperlukan untuk menghasilkan peta erosivitas hujan. Erosivitas hujan merupakan nilai kemampuan hujan yang dapat menimbulkan erosi. Nilai erosivitas ini sebagai faktor R. Nah, setelah faktor R, K, LS, CP diperoleh, maka melalui formula USLE didapatkan nilai kehilangan tanah pada setiap satuan pemetaan yang berasal dari perkalian erosivitas hujan, erodibilitas tanah, panjang dan kemiringan lereng serta faktor penggunaan lahan, rotasi, dan praktik konservasi.

Semua contoh yang telah diuraikan akan kamu pelajari dengan lebih mendalam apabila kelak kamu mengambil kuliah di fakultas geografi. Masih banyak contoh penerapan SIG di berbagai bidang. Contoh-contoh tersebut dapat kamu peroleh melalui internet dengan mengunjungi situs instansi-instansi yang banyak menggunakan SIG. Situs-situs tersebut antara lain www.lapan.go.id dan www.bakosurtanal.go.id Pengetahuanmu ini suatu saat akan sangat bermanfaat bagimu.

Apa Komentar anda tentang materi di Atas...

Artikel yang berkaitan :

Comments
0 Comments

0 comments: