December 27, 2011

Fauna tipe peralihan di Indonesia

Fauna tipe peralihan
Fauna tipe peralihan menempati wilayah Wallacea yang meliputi Sulawesi, Kepulauan Nusa Tenggara, dan beberapa pulau kecil di perairan laut dalam. Dari segi jenis dan jumlah, boleh jadi fauna tipe ini tidak sebanyak fauna tipe Asia maupun Australia. Namun, beberapa fauna tipe Asia dan Australia terdapat di kawasan ini. Di kawasan ini pula terdapat fauna yang tidak terdapat di kawasan lain di dunia. Beberapa fauna tipe peralihan kini terancam kepunahan karena habitatnya rusak dan banyak diburu untuk diperdagangkan. Beberapa yang terancam kepunahan sebagai berikut.

1) Anoa
Anoa adalah jenis kerbau tetapi kerdil. Binatang ini sangat pemalu sehingga jarang terlihat. Anoa dibedakan menjadi dua, yaitu anoa dataran rendah (Bubalus depresicornis) dan anoa gunung (Bubalus quarlesi). Fauna ini adalah jenis endemi di Sulawesi. Fauna ini jumlahnya tinggal sedikit karena diburu untuk dagingnya.

2) Babi Rusa
Babi rusa (Babyrousa babyrussa) berbeda dengan babi hutan tipe Asia dan babi mana pun di dunia. Perbedaannya terletak pada taringnya. Taring babi rusa mencuat hingga menyerupai tanduk dan memiliki cula yang melengkung ke atas. Fauna ini termasuk endemi juga di Sulawesi. Keberadaannya terancam karena terus diburu untuk diambil daging, taring, dan culanya.

3) Krabuku
Binatang ini sangat aneh karena sangat kecil. Berat badannya hanya 120 gram sehingga menjadikannya primata terkecil di dunia. Krabuku (Tarsius spectrum) lebih mirip kuskus daripada kera. Namun, ia lebih berkerabat dengan kera tipe Asia daripada kuskus tipe Australia. Kepalanya mirip burung hantu hingga disebut juga kera hantu. Binatang ini juga diburu untuk diperdagangkan sebagai binatang peliharaan.

4) Rangkong Sulawesi
Rangkong sulawesi (Aceros cassidix) dan (Penelopidus exarhatus) hanya terdapat di Sulawesi. Sesuai namanya, burung ini berkerabat dekat dengan rangkong tipe Asia. Burung ini sangat unik karena umurnya dapat diketahui dari garisgaris di paruhnya. Semakin banyak garis yang terdapat di paruhnya, semakin tua juga umur burung ini. Satu garis pada paruh sama dengan satu tahun. Karena inilah, rangkong juga sering disebut sebagai burung tahunan. Jenis rangkong lain yang terdapat di kawasan Wallacea adalah Accros evereti yang merupakan endemi di Pulau Sumba. Sama dengan kerabatnya di kawasan tipe Asia, burung ini sangat terancam kelestariannya. Paruhnya yang besar menjadi daya tarik burung ini untuk diburu.

5) Maleo
Maleo (Macrocephalon maleo) adalah fauna yang sangat aneh dalam perkembangbiakan. Fauna yang termasuk keluarga burung seperti ayam ini menetaskan telur dengan cara mengubur di tumpukan daun atau pasir yang hangat. Setelah menetas, anak burung ini keluar sendiri dari tumpukan daun atau timbunan pasir. Fauna ini hanya terdapat di Sulawesi dan pulau-pulau sekitarnya. Burung yang aneh ini sangat terancam kelestariannya karena banyak diburu. Karena itulah, maleo termasuk satwa yang dilindungi.

6) Komodo
Komodo (Varanus komodensis) merupakan binatang purba yang masih hidup. Fauna ini telah lama mengagumkan para ilmuwan karena hanya terdapat di Pulau Komodo dan pulau-pulau kecil di dekatnya. Mulut kadal raksasa ini mengandung bakteri mematikan sebagai senjata. Penciumannya sangat tajam untuk mendeteksi mangsa. Kukunya sangat kuat hingga ia bisa berlari dengan kecepatan 18 km/jam. Karena persebarannya yang terbatas, fauna ini sangat dilindungi.
Itulah beberapa jenis flora dan fauna di Indonesia berdasarkan persebarannya. Sebenarnya yang diuraikan di depan hanyalah sebagian kecil saja dari seluruh flora dan fauna di Indonesia. Jika semua diuraikan di sini, niscaya buku ini tidak cukup memadai untuk memuatnya. Belum lagi ada beberapa spesies yang sampai saat ini belum diketahui.
Saat ini, beberapa jenis flora dan fauna terancam kepunahan. Padahal keberadaan flora dan fauna itu amat diperlukan untuk menjaga keseimbangan ekosistem. Jika keseimbangan ekosistem terganggu, akibatnya akan menimpa manusia juga. Sebagai contoh penangkapan ular sanca secara besar-besaran sehingga jumlahnya tinggal sedikit. Akibatnya, tikus merajalela karena ular sanca sebagai predatornya dihilangkan. Laju pertumbuhan tikus menjadi tidak terkendali. Mereka menyerang ladang, sawah, dan lahan pertanian lainnya yang diusahakan manusia. Pada akhirnya manusia juga yang rugi. Oleh karena itulah, sudah selayaknya manusia menjaga lingkungan agar ekosistem tetap seimbang.

Apa Komentar anda tentang materi di Atas...

Artikel yang berkaitan :

Comments
0 Comments

0 comments: